Detik-detik kelahiran Najwa Khairunnisa

Sabtu itu, 7 Agustus 2010 aq dan suami ku yang sebelumnya menginap di depok setelah kontrol terakhir yang bikin horor, memutuskan sore itu untuk pulang dulu mo tidur di pesona madani. Dengan ditemani hujan kita tetep nekat pulang naek taksi ke sawangan, agak macet dikit karena masih perbaikan jalan. Selama perjalanan perut berasa kenceng banget, mana pas tanjakan keras banget, duduk dah gak nyaman, yah mungkin kontraksi palsu pikir ku.

Sampe rumah pesen blue gas, trus masak pempek sisa kemaren-kemaren, pas lagi masak ada yang jatuh trus ku ambil… trus kok aq pipis tanpa bisa aq kendalikan. Akhir-akhir ini aku memang dah sering pipis, seperti tak tertahankan, lari-lari kecil ke kamar mandi sambil bilang “yang aq kok keluar pipis sendiri y” trus mandi deh sekalian abis itu makan pempek yang tadi sambil nonton tv. Tanpa disangka lagi cairan itu masih keluar lagi, aih kenapa ini aq ga bisa ngontrol… trus ganti deh, pake pamper aja biar bisa nahan. Alhamdulillah sebelumnya dah shalat ashar sebelum masak, waktu shalat belum ada rasa tak terkendalikan itu. Berulang kali pipis tak terkendali suami ku menelpon dokter tofan, beliau bilang kemungkinan cairan vagina, karena cairan yang keluar itu bening dan tak berbau. Mangkanya suami ku nelpon dokter tofan, beliau menyarankan untuk ke rumah sakit aja biar bisa diperiksa bidan.

Aq pikir denga berbaring bisa lebih mengendalikan, sempet nelpon mama nanya kenapa y pipis mulu, katanya mungkin karena hujan jadi pipis mulu. ow ow ow ternyata aq salah dengan berbaring pun cairan itu tetap keluar, pas cek pampers ternyata sudah ada darah… panik juga yakin ga yakin itu dah tanda-tanda melahirkan. Karena yang aq tau ya tanda-tanda melahirkan ada flek, tapi buang pikiran itu jauh-jauh karena HPL nya masih lama tanggal 4 september 2010.  Akhirnya si mas nelpon ortunya yang kebetulan rumah nya gak jauh dari kami, minta tolong diantarkan ke RS bunda.

Berangkat dari rumah habis magrib, ibu mertua ku bilang takutnya air ketuban, karena warna cairannya bukan cairan pipis, dan tak berbau. Perjalanan sawangan, margonda macet, puteran ditutup, muter di UI, sepanjang perjalanan perut melilit, kayak mo haid, tapi aq bawa santai aja, ngobrol ketawa-ketawaa. Loh kok cairannya keluar lagi tak tertahankan padahal dah pake pampers, jok mobil basah, dia alasin jaket kulit si mas. Sampe  rumah sakit turun mobil, langsung rok ku banjir cairan itu lagi… bener2 ga bisa ketahan, sebenarnya sih ga ngerasain sakit apa2 cuma kok ya, pas perawat or petugas nya yang langsung sigap buka pintu ke arah kamar bersalin langsung berasa horor. Siap ga siap rasanya, kayaknya tuh peatugas dah tau aq bakal ngelahirin, padahal pikiran ku masih berusaha mikir lahirannya sesuai HPL hehe mungkin belum siap lahiran kali y :D

Pas masuk ke kamar bersalin 1, dah disurh tiduran, tapi kan basah semua trus ada suster yang dateng minta aq ganti baju aja langsung pake baju rumah sakit. Ganti baju dikamar mandi, ditemani ma si suster, semua diganti, trus ditemenin pipis, ah rasanya gimana gitu. Akhirya di suruh pindah ke kamar bersalin 2 karena yang tadi dah kena baju ku yang basah semua. Trus diperiksa tensi, detak jantung bayi pake alat apa gitu, dinilai kurang bagus aq disuruh miring kiri ternyata grafiknya masih kurang ok. Kata susternya aq belum makan ya, jadi bayi nya pasif. oiya waktu dikasih alat itu, aq dsuruh pencet kalo ngerasa bayi nya bergerak, lah kok rasanya pasif y, apa karena alatnya terlalu menekan perutku.  Dkasih menu makannya cuma roti klo malem, trus di tes lagi setelah makan, sambil mereka kordinasi dengan dokter tofan.

Trus ada bidan yang periksa dalem, aih katanya aq sudah bukaan 2, apa? Rasanya pas periksa dalem tuh ga nyaman banget deh sakit, beda banget pas dokter tofan yang periksa dalem waktu kontrol terakhir rabu kemaren. Hah bukaan 2, ga percaya dengan sangat, aq ga boleh banyak gerak karena bisa banyak air ketuban yang keluar. Akhirnya dokter tofan bicara dengan suami ku ditelpon, tindakan yang akan diambil adalah aq di induksi karena kontraksi ku masih jarang-jarang, kedua karena dah pecah ketuban waterbirth gagal karena khawatir banyak kuman yang bakal membahayakan si bayi.

Sempet bingung dan takut karena sering denger induksi itu sakit ga enak, sempet mikir mo cari cara laen sesar aja hehe tapi belum sempet aq utarakan bidannya ngasih pilihan ke aq gimana mo ga, apa mo cesar aja. Kebayang kata orang-orang klo sesar lebih sakit di banding normal. akhirnya aku memutuskan untuk berani di induksi, mana induksi nya lewat dalem lagi, aih ga enak lagi. Bis itu kontraksi 10menit beberapa kali terjadi… dah mulai ga tenang ngapain-ngapain, diharapkan nanti pagi dah bisa lahiran, jam 5 bakal di cek pembukaannya dah berapa paling lama 36 jam lah, aih ga kebayang deh. Awalnya kontraksi masih stabil, makin malem, sebentar diem, sebentar kontraksi rasanya mules ga ketahan. Suami ku ga masuk kamar yang dah kita booking, kadang tiduran seranjang, mpe tengah malem dia minta izin tidur di depan tempat ruang tunggu sejam, aih itu diatas jam 3an rasanya dah sakit banget pengen guling2an. Jam 4.30 dicek pembukaannya ma suster, ternyata alhamdulillah dah pembukaan 5, katanya mo dikasih lewat infus aja obat induksinya biar makin cepat, weks… ternyata mang bener maknyus deh tuh tiap kontraksi aq meluk suami ku, atau megang tangannya kayak adu panco gitu, rasanya dah kayak apa gitu pengen kabur aja dari situ, pengen menggangap ini semua mimpi :|

Trus cek dalem lagi, alhamdulillah dah pembukaan 7, trus di pindahin ke ruang apa gitu. Pas mana lagi kontraksi hebat lagi rasanya ga karuan, sempet baca-baca surat pendek, sempet nyebut “setan jahat pergilah, aq ingin merasakan hidup dengan suami dan anak ku” maksudnya gak boleh ma hawa nafsu setan yang bilang dah sesar aja gampang kan, tapi dia lupa aq pelit hehe, ga mo biaya sesar 16jt :|

Dipindahin ke ruangan baru aih ada lampu-lampu, apa ini? makin horor, kontraksi makin kenceng, dah mules dengan sangat, bu dokter cantik belum hadir juga hiks, kata susternya belum keliatan rambutnya, klo dah keliatan rambutnya pasti dipimpin. Please deh aq mo nya ma dokter ku bukan ma suster yang kurang sreg itu, aq pikir pasti dia belum pernah melahirkan nih, secara ga simpatik gitu, weks positif thingking euy.

Sempet pup karena dah ga tahan, bingung juga sih mo ngeden itu yg mana, weks susternya ga percaya, eh beneran aq pup, aq sendiri ga tau kenapa bisa, sempet mencoba nahan2 sih, karena bingung mo pup beneran apa mo melahirkan. Sempet bilang ma suami ku klo aq ga tahan lagi, pengen nangis, pokoknya dah merasa mo nyerah, alhamdulillah dokter tofan dateng juga jam 7 kurang, pas kontraksi lagi maknyus dengan sangat, trus beliau mencoba menenangkan aq, dia cuma mo mimpi klo rambut nya dah keliatan, pembukaannya dah lengkap, tapi rambutnya belum keliatan. Ah gak tau kenapa malah ga dengerin tuh omongan aq kok pup n kyak ngeden gitu y, sampe akhirnya ngerasa ngeden dan ada yg keluar, trus dokternya bilang udah ga usah ngeden lagi. Waktu lagi ngeden kaki disuruh ngangkang lebar, buka lebar, ngeden dengan muka geram, oiya aq sempet liat dokter tofan megang  suntikan, kebayang bagian itu bakal disuntik, tapi kok ga berasa y.

Trus alhamdulillah dah ada baby yang ditaro di dada ku, sempet liat tali pusar nya kayak usus gitu panjang, suami ku gendong dan adzanin eh apa qomat y, sambil menitikan air mata, aq malah bilang y kebesaran Allah, dokter tofan bilang dia jadi pengen nangis. Subhanallah… trus aq dijahit deh, aih terasa euy, disuruh pengalihan perhatiaan ke si baby, tetep aja terasa mo gimana juga, katanya sih karena itu aq tebel jadi darahnya banyakan, jadi terasa sakit. Aih dikerubutin banyak suster, bidan, lama juga tuh di lukis nya, katanya 5 menit lagi, kok ga selesai-selesai y. oiya Alhamdulillah Najwa Khairunnisa lahir pukul 7.02 Wib kelar jahitan 7.30 sempet ga rela waktu si Najwa di bawa suster ke atas soalnya kok dia belum nyari susu ibu nya.

Selanjutnya bersambung

7 responses to “Detik-detik kelahiran Najwa Khairunnisa

  1. baarakallah
    alhamdulillah lahirannya normal
    alhamdulillah ibu n bayinya sehat
    smoga najwa khairunnisa menjadi anak yg sholehah, menjadi penyejuk mata bagi orang tuanya, berguna bagi bagi agama, nusa dan bangsa.. amin ^__^
    smoga lo bisa menjadi ibu yg baik buat najwa.. amin ^__^

  2. baruuu bacaaa..terharu ih, udah ngerasain ngelahirin temanku inii… *cup cup

    nanti aku jenguuuk yaaa..kangen!

  3. Pingback: Alhamdulillah Tak sempat merasakan Waterbirth « Puspa

  4. Maaf,mau nanya, pengalaman kontrol hamil sama dr.tofan gmn? Apa memuaskan? Saya lagi bingung memutuskan mau sama dr siapa di rs bunda.. Mgkn bs merekomendasikan yg baik.. Terima kasih :)

  5. dr.tofan detail sekali puas deh klo kontrol, bisa nanya puas, dijelasin nya juga enak, oiya wkt kontrol pas USG sempet ditungguin lama diajak2 ngobrol ayo dede kasih liat jenis kelaminnya, lumayan lama dan dengan sabar sambil diajak ngobrol keliatan deh jenis kelaminnya. Aq pribadi sih puas sama dr.tofan tapi klo boleh jujur kurang puas sama pelayanan rumah sakit nya dan Dokter anak disana. mungkin anak kedua prefer ke hermina aja atau klo masih pengen ma dokter tofan di rumah sakit lain yg ada dia hehe :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s