Seminar Ibu Elly Risman – Komunikasi Pengasuhan Anak (26 Februari 2011)

Lagi belajar parenting nih eh nemu ilmu ini yuk dibaca bagus banget parenting.

sumber : http://ron-motz.blogspot.com/2011/02/seminar-ibu-elly-risman-komunikasi.html

Seminar sesi 1 kemarin soal “Komunikasi Pengasuhan Anak”.
Dulu waktu aku kecil, melihat pola asuh orang tua kami membesarkan anak-anak nya bikin aku punya gambaran gimana nantinya aku akan bersikap kalo suatu saat aku jadi orang tua. Orang tua ku sendiri banyak kelebihannya, tapi sebagai anak akupun melihat orang tua ku banyak kekurangannya. Tapi aku yakin mereka udah mencoba kasih yang terbaik buat aku.
Setelah punya anak, kepengennya sih bisa jadi orang tua laksana ibu peri  (kayak sinetron bidadari jaman dulu), yang selalu bisa lemah lembut, nggak pernah marah, nggak pernah ngomel, pokoknya ideal banget deh. Tapi itu cuma sinetron yaaa… pada kenyataannya, sesabar-sabar nya saya, saya pernah kok ngomel-ngomel dan marahin anak, padahal kalo dipikir alasan ngomelnya kadang juga gak jelas. Mungkin saya nya yang waktu itu lagi cape atau lagi kesel sendiri, tapi anak jadi pelampiasan *maaf ya nak…*
Jadi, kalo Kyara sudah besar nanti, sangat mungkin dia menilai kalo saya dan ayahnya banyak sekali kekurangan. Impianku jadi orang tua super sabar nan lemah lembut nggak pernah ngomel ternyata nggak semudah yang dibayangkan untuk mewujudkannya ya. Kalo diliat-liat sepertinya kecerewetan udah jadi kodrat nya ibu-ibu. Kalo nggak cerewet berarti bukan ibu-ibu hehe… Eits bapak-bapak bukan berarti nggak pernah ngomel lho, kalo bapak-bapak banyak juga yang galak kan…

Seminar kemarin bener-bener membuka pikiran saya tentang gimana komunikasi pengasuhan pada anak. Kayanya hampir semua peserta kemarin sadar deh bahwa selama ini udah jadi orangtua yang cara komunikasi sama anaknya salah banget. Sebetulnya bukan berarti kita para orang tua nggak boleh cerewet ya, kalo terlalu diem ya juga salah karena nanti anak jadi semena-mena.

Kemarin sama bu elly di kasih liat video tentang ibu yang nyerocos ngomong ke anaknya. Poin yang ingin disampaikan ibu ke si anak mungkin sebetulnya sedikit. Tapi omelan berekor itu yang panjang kaya ular. Keliatan di video si anak cuma bengong. Sekilas ngedengerin sih, tapi hatinya pasti kesel di cerewetin kayak gitu dan nasehat ibunya nggak akan masuk, hanya sekedar lewat aja.

Kalo kesalahan bicara ini terjadi hampir tiap hari dan berakumulasi, akibatnya:

  • melemahkan konsep diri — anak jadi tertekan, krisis diri
  • membuat anak diam, melawan, menentang, tidak peduli, dan sulit diajak kerjasama — kalo kita sering ngomel ato cerewet ke anak, lama-lama anak akan cenderung diam aja kalo lagi dinasehati atau malah balik melawan orang tuanya saat dinasehati. Ada kan orang yang kita omongin baik-baik malah balasnya galakan dia daripada kita yang lagi tanya atau ngasi tau dia. Nah itulah salah satu efek pengasuhan saat masih kecil yang terbawa sampe dewasa. Atau ada orang yang rasanya susah banget kalo diajak kerja sama, nah mungkin itu juga akumulasi salah pengasuhan saat kecil. Jadi gimana cara kita berkomunikasi sama anak saat ini, akan membentuk kepribadian si anak  yang nantinya terbawa sampai dewasa nanti
  • Menjatuhkan harga & kepercayaan diri si anak — Kalo orang tua sering nyerocos panjang lebar sama anak, lama-lama si anak akan kehilangan harga diri dan kepercayaan diri nya.
  • Kemampuan berpikir menjadi rendah — akibat selalu diomeli dan di setir oleh orang tuanya, kemampuan berpikir si anak jadi tidak terasah.
  • Tidak terbiasa memilih & mengambil keputusan bagi diri sendiri — seringkali orang tua tidak puas dengan pilihan anaknya. Misal: anak pengen pake baju atasan kotak-kotak dengan rok garis-garis. Karena motif tabrakan gitu, orang tua memaksa untuk memilihkan padanan baju anaknya. Atau contoh lain, mau ke kondangan si anak pilih pakai jeans belel dari pada gaun pesta. Nah pada akhirnya si orang tua ngomel-ngomel kenapa pilih baju aja nggak becus. Hal-hal kayak gini yang membuat si anak pada saat dewasa nanti nggak terpiasa memilih dan mengambil keputusan. Jadi kalo kita lagi ke kondangan atau jalan ke mall liat anak yang pakaiannya padanannya nggak banget padahal orang tua nya style abiss, atau pas di kondangan liat anak padanannya norak banget padahal ibunya kebaya-an cantik banget, jangan deh kita nyinyir. Mungkin itu baju pilihan anaknya. Biarkan si anak melalui proses itu, yaitu belajar memilih. Nantinya ini akan berpemgaruh saat dia dewasa nanti misal saat memilih mengambil jurusan sekolah, pekerjaan, topik skripsi, dl..
  • Iri terus — Nah coba deh di sekitar kita ada nggak orang yang kerjanya iri terus. Ada banget kan?? dari jaman sekolah, kuliah, kerja sampe jadi orang tua pasti ketemu deh sama orang yang kayak gini. Kalo ada orang yang kaya gini, harusnya kita kasihanin. Berarti salah pola asuh tuh sejak kecil hehe…

Nah apa sebabnya kok bisa terjadi kekeliruan dalam komunikasi? Aku yakin deh, banyak yang merasa udah sabar banget tapi ternyata kita kadang masih melakukan kesalahan-kesalahan seperti di bawah ini:
1. Bicara tergesa-gesa — Selama ini tanpa kita sadari, kita suka ngomong sama anak (atau orang lain) dengan terburu-buru. Misal: anak baru bangun tidur, karena kita mau berangkat ke kantor pagi-pagi supaya ngga kena macet, tanpa sadar kita membangunkan anak sambil ngomong “ayo nak bangun cepetan nanti kamu terlambat! Kalo sampe terlambat ayah nggak mau anter kamu sekolah, kamu naik angkot aja! Nanti pulang sekolah jangan lupa langsung pulang ke rumah, jangan mampir-mampir kemana-man ya! Bekal yang mama bawain jangan lupa dihabisin! PeEr juga jangan sampe ketinggalan kayak kemarin!”
Semua omongan ini diucapkan sambil ibunya ngerjain sesuatu yang lain misal sambil dandan ato siap-siap ke kantor, dan diucapkan dengan nada cepat kalo perlu gak pake ambil nafas😀 Nahhhh padahal si anak baru bangun tidur, nyawa aja belum ke kumpul semua. Gimana pesan yang sampe mau masuk ke otak? Yang ada dalam hati palingan anak bilang “iya ma cerewt banget sih lo”. Pagi-pagi udah bikin BeTe si anak kalo kaya gini.
Atau contoh kalo pas hari libur. Sekali-sekali anak kan pengen leyeh-leyeh, mandi agak nanti, tapi orangtua udah cerewet aja “kenapa jam segini belom mandi? daritadi kerjanya nonton terus, katanya mau pergi. Kalo nggak mandi juga, kita batalin acara hari ini. Nanti keburu macet nih”.
Contoh satu lagi : Ibu yang mau kerja ninggalin anaknya yang masih balita dirumah dan si anak lagi sakit. Si ibu pesen ke suster/ART nya “sus, ini ada 3 obat buat si dedek. yang ini minumnya 3 kali sehari, yang ini 2 kali sehari, dan yang ini 1 kali sehari. Jangan lupa yang antibiotik harus dihabiskan! Karena dedek demam jangan lupa dikompres terus. Makannya juga diperhatiin jangan sampe kurang. Kalo ada apa-apa langsung telpon saya y!”
Sebenernya memberi instruksi ke si mbak nggak salah, karena mereka kan perpanjangan tangan kita juga yang kita kasih amanah menjaga anak kita selama kita nggak ada. Tapiii seringkali kita memberi tahu mereka dengan keadaan terburu-buru pas mau berangkat ngantor sehingga si mbak kadang malah bingung sendiri.
Nah di poin ini, syukurnya karena saya nggak kerja kantoran jadi poin keburu-buru kalo pagi bisa diminimalisir. Palingan kadang kejadian kalo hari libur. Tapi yang dicerewetin si ayah, yang paling malas mandi pagi kalo hari libur padahal ada rencana pergi dan saya malas kalo kesiangan keburu macet. Nahhh ini jadi pembelajaran nih, bukan cuma ke anak aja, tapi ke semua orang di sekitar termasuk suami, lain kali ngomongnya harus semakin lemah lembut kalo perlu sambil dibelai-belai biar nurut cepet mandi😀

2. Tidak kenal diri sendiri — Buat yang pernah apply kerjaan, si interviewer pernah kan tanya “apa yang bisa kamu ceritakan tentang diri kamu, apa kelebihan kamu, apa kekurangan kamu”. Nah kalo ada pertanyaan kayak gini, pasti jawabnya agak bingung kan, mau cerita apa ya tentang diri sendiri ke interviewer… Nah itu karena kita nggak mengenal diri sendiri dengan baik. Kalo nggak kenal diri sendiri, gimana kita mau kenal sama anak yang jelas-jelas adalah orang yang berbeda? Nah sediakan deh waktu lebih untuk anak. Udah kerja di luar dari matahari terbit sampe matahari tenggelam, pulang udah cape jadi nggak pernah ketemu dan ngobrol sama anak. Kalo kayak gini, gimana kita mau kenal sama anak? Jangan sampe si mbak yang lebih kenal sama anak daripada orangtua nya sendiri. Jangansampe pas anak sakit malah si anak nyari si mbak karena dialebih kenal bau keringat mbak nya daripada bau keringat ibunya.

3. Kita lupa bahwa setiap individu itu unik — Punya 3 anak yang keluar dari rahim yang sama bukan berarti kita bisa menyamakan ketiga anak kita. Kita aja nggak mau kan dibandingin sama kakak atau adik kandung kita sendiri, apalagi kalo dibanding-bandingkan sama orang lain. Sering kita ngga sadar, dari mulut kita suka terucap kalimat yang membandingkan anak kita dengan anak lain. Misal: “Tuh liat si A nilainya bagus terus”, “tuh liat si B udah bisa pakai baju sendiri lho, kamu kapan kok masih dipakein terus”, “tuh si C aja bisa masuk jurusan IPA, kenapa kamu nggak bisa sih”, “tuh liat kakak aja berani nyanyi ke depan panggung, kamu adeknya kenapa pemalu banget sih”… dan masih banyak contoh lainnya. Ingat, anak itu unik. Meski lahir dari rahim yang sama, mereka adalah individu yang berbeda. Jaangan pernah membandingkan mereka sampe hal terkecil pun. Kalo soal ini, saya mah tutup mata aja kalo liat anaknya si ibu A udah bisa begini-beginu sedangkan anak saya belum. Yakin aja sama kemampuan anak saya.
Kadang malah bukan saya yang membandingkan, tapi malah orang disekitar yang membandingkan. Misal sodara atau kakek neneknya yang gak sengaja suka membandingkan anak saya dengan anak lain. Ortu saya pernah gak sengaja terucap membandingkan kyara sama anak lain, karena ortu sendiri jadi langsung saya tegor baik-baik dengan agak melotot dikit hihihi. Yang agak susah kalo mertua atau sodara yang komentar. Dulu saya diem aja, karena dipikir-pikir Kyara juga belom ngerti sama apa yang mereka omongin karena masih kecil banget. Tapi sekarang Kyara udah ngerti semua ucapan orang, jadi kalo ada yang komen tentang anak saya, pasti saya langsung galak membela harga diri anak saya. Nggak peduli dia lebih tua atau lebih muda dari saya, kalo ada yang komen soal Kyara, saya langsung galak banget. Ini beneran lho dan it works! Orang itu sekarang udah nggak pernah komen yang aneh-aneh soal kyara. Padahal anak dia juga pasti ada kekurangannya kan tapi doyan amat komenin anak orang lain. Terserah deh lo mau komenin anak gw dibelakang atau di depan gw, tapi jangan didepan anak gw karena itu bisa menjatuhkan harga dirinya!

4. Perbedaan needs & wants — Seringkali kita lupa akan kebutuhan dan keinginan. Orang tua maunya si anak les ini itu biar paling pinter di kelas. Padahal si anak di umurnya itu masih pengen banyak main. Ya biarkan aja, jangan pernah kita memaksakan keinginan kita. Kalo si anak saat ini masih butuh main, ya biarkan dia main sepuasnya.

5. Tidak bisa membaca bahasa tubuh — Salah satu kesalahan kita, seringkali kita udah menasehati anak panjang lebar, tapi ngga membaca bahasa tubuh anak kita. Anak yang tertekan, kesal, dan sedih saat dimarahi akan keliatan dari bahasa tubuhnya. Nah seringkali kita ngomong panjang lebar karena kita pengen amarah kita keluar semua supaya lega, tapi nggak mikirin gimana perasaan anak kita. Kalo anak lagi sedih, kesal, perasaan nggak enak, percuma aja kita nasehatin panjang lebar nggak akan masuk ke otaknya. Jadi biarkan tenang dulu, kalo udah sama-sama tenang baru deh ngobrol dan sampaikan apa yang kita ingin sampaikan. Untuk kasus balita bisa kita ambil contoh kalo anak lagi GTM. Kadang kita paksakan anak kita harus makan atau minum susu, dan karena kita stress kita jadi ngomel-ngomel malah ada juga yang jejelin makanan ke mulut anaknya. Sering lho saya liat para mbak di sekitar rumah yang nyuapin anak majikannya sambil main sepeda di sekitar rumah tuh jejelin makanan ke mulut si anak secara paksa. Kadang terlontar kata-kata dari si mbak, “ayo dimakan, tar kalo gak habis aku yang diomelin mama kamu!” . Naaaahhh padahal harusnya kita telaah dan baca bahasa tubuh anak, kenapa kok si anak sampe GTM. Apa lagi sakitkah mulutnya, apa badannya nggak enak, ato makanannya membosankan atau apa? Jadi jangan nyalahin si mbak yang gak becus nyuapin. Biar aja anak gak mau makan, biar dia tenang sambil kita teliti kira-kira apa penyebabnya.
Kalo dulu Kyara GTM mungkin karena lagi tumbuh gigi ato sakit. Sekarang kalo gak mau makan dia udah bisa ditanya. Kadang gak mau jawab langsung sih, tapi agak entar pas hatinya enak tau-tau bilang “ma, aku tuh lagi pengen makan ini, bosen kan makan itu terus”. Kalo memungkinkan ya kita sediain, hasilnya lahap…. Dulu rasanya stress kalo Kyara GTM, sekarang lama-lama santai aja, biarin aja dia laper tar juga minta sendiri hehe…

6. Tidak mendengar perasaan — Anak yang pulang sekolah mukannya di tekuk terus masuk kamar langsung banting pintu kamar. Kadang si ibu liat situasi kayak gini yang ada langsung ngomel-ngomel “hei itu lantai habis di pel kenapa kamu nggak lepas sepatu diluar, malah banting pintu nggak sopan gitu!” Nah… lebih baik coba deh deketin si anak, ajak ngobrol “kenapa sih nak kok banting2 pintu, lagi kesel ya”. Kalo anak bilang “nggak kok ma, nggak kesel” tapi mukanya masih cemberut, pancing aja terus. Tanya deh “kalo nggak kesel pasti kamu lagi sedih ya”. Si anak masih cemberut aja dan bilang “aku nggak sedih ma!!” . Si ibu jangan menyerah tanya lagi “kalo nggak sedih, pasti kamu lagi marah ya…”. Si anak mulai luluh “aku nggak marah ma, tapi aku lagi benciiiii” Nah sampe sini si anak mulai nangis dan menumpahkan perasaan ke ibunya apa yang terjadi di sekolah siang itu. Setalah perasaan si anak keluar, dia kelaperan minta makan dan makannya lahap karena emosi nya udah keluar semu.Jadi kita jangan ngomel-ngomel dulu, tapi coba pahami dulu perasaan si anak.

7. Menggunakan 12 gaya populer & MKM — apa aja sih itu?
a. Memerintah — “heh diam kamu!”,  “sana beresin mainannya!”
b. Menyalahkan — “Makanya…udah mama bilangin tadi jangan begini”, “Kamu sih nggak nurut papa..”
c. Meremekhan — “ah masa gitu aja nggak bisa sih”. “ah begitu aja sakit”
d. Membandingkan — “tuh kayak si A dong pemberani”
e. Mencap / label — “kamu tuh emang anak bandel deh”, “nakal banget sih kamu”
f. Mengancam — “awas ya nanti nggak mama beliin mainan kalo kamu nakal”
g. Menasehati — “harusnya kamu tuh begini, harusnya kamu tuh begitu”
h. Membohongi — “lecet segini aja sih nggak sakit, besok juga sembuh”
i. Menghibur — “ah gitu aja nangis, itu sih nggak seberapa”
j. Mengeritik — “kok gambar kamu begini sih, harusnya begini…”
k. Menyindir — “aduh tumben amat nih anak mama rajin banget, oh ada lebaran monyet ya kok anak mama tiba2 jadi rajin”
l. Menganalisa

8. Tidak memisahkan: Masalah siapa? — Contohnya, si anak tiba2 telepon dari sekolah sambil nangis kalo buku PeEr nya ketinggalan di rumah. “ma anterin buku PR ku dong, gimana nih ketinggalan di meja deket tv. Kalo mama nggak bisa suruh tukang ojek aja deh ma… mama tega amat deh kalo ngga nganterin buku PR ku, ntar aku di setrap bu guru nih…”
Kalo kita jadi ibu si anak, apa yang kita lakukan? Pasti kasian ya, trus nganterin buku si anak deh. Padahal, sebaiknya kita biarkan aja si anak menerima konsekuensi akibat ketinggalan buku PR nya, supaya anak belajar bahwa segala sesuatu ada konsekuensinya. Ketinggalan buku PR ya berarti harus siap di setrap sama gurunya. Jangan kebiasaan membereskan masalah anak kita dan kita biarkan si anak tidak belajar dari kesalahannya dan biarkan anak bertanggung jawab atas kesalahannya.

9. Kurang mendengar aktif — Kesalahan kita biasanya kurang mau mendengarkan. Banyak orang lebih suka didengar daripada mendengar. Nah yuk sama-sama belajar mendengarkan. Dengar cerita anak tentang kegiatannya hari itu. Dengar ocehan anak, jangan malah disuruh diam biar nggak berisik. Jangan sampe pas anak besar dia lebih mencari orang lain untuk mendengar curhatnya daripada orangtuanya sendiri. Kalo kita biasa mendengar, nanti kalo sudah besar si anak akan cerita sendiri tanpa harus kita tanya-tanya karena anak percaya untuk cerita sama kita orangtuanya.

10. Selalu menyampaikan pesan kamu — “Kamu harusnya begini begitu” “Kamu nanti pulang sekolah langsung pulang ya” “Kamu jadi anak harus nurut sama orang tua” Dan segala pesan kamu lainnya. Yuk coba pelan-pelan ubah cara kita menyampaikan pesan supaya nggak berkesan selalu menunjuk (kamu).

Nah itu dia 10 kekeliruan dalam komunikasi yang banyak terjadi selama ini.
Lalu, gimana kiat meningkatkan komunikasi? Berubah pelan-pelan yuk dengan cara:
1. Bicara jangan tergesa-gesa — yuk sempatkan ngobrol santai sama seluruh anggota keluarga supaya apa yang kita sampaikan nyampe. Mulai mengurangi cara bicara yang terburu-buru. Kita juga nggak suka kan kalo disuruh-suruh sama bos ini itu dengan terburu-buru, ngerasa tertekan kan… Nah begitu juga anggota keluarga kita.

2. Belajar Untuk mengenali diri kita dan kenali lawan bicara kita — yuk mulai belajar kenal diri sendiri, setelah itu baru deh kenali lawan bicara kita siapapun itu.

3. Ingat: setiap individu itu UNIK — STOP membandingkan satu sama lain. Kita juga nggak mau kan suatu saat anak kita membandingkan kita dengan orang tua lainnya. Gimana perasaan kita kalo pas kita banding-bandingin anak kita dengan anak lain tau-tau si anak bilang “ya udah dia aja yang jadi anak mama”. atau gimana perasaan kita saat anak bilang “aku nggak suka punya orang tua kaya mama papa yang galak cerewet, aku mau punya orang tua kayak temenku yang baik, lembut, sayang sama anaknya. Aku mau tinggal sama mereka aja!” Hmm sakit kan kalo kita dibandingin sama anak sendiri…

4. Pahami bahwa kebutuhan dan keinginan itu berbeda! — Ayo belajar memilah lagi mana yang kebutuhan dan mana yang kemauan.

5. Baca bahasa tubuh:
– Tindakan itu bisa lebih berarti daripada sekedar kata-kata — daripada kita nyerocos nasehatin anak yang lagi sedih, lebih baik kita kasih pelukan sayang. Orang yan lagi terpuruk biasanya susah diajak menyerap kalimat. Tindakan biasanya lebih berarti buat mereka. Kalo sudah tenang baru ngobrol bareng.
– Bahasa tubuh tidak pernah berbohong — orang yang lagi sedih pasti keliatan dari bahasa tubuhnya meski mulutnya bilang kalo dia lagi nggak sedih. Nah daripada percaya sama mulutnya, lebih baih percaya sama bahsa tubuhnya. Aku jadi inget, ceritanya cewek cowok lagi pacaran nih, kan kalo cewek ngambek suka manyun tuh. Cowoknya tanya, “kamu marah ya?”. Biasanya si cewek bakal bilang nggak, tapi dengan bibir yang makin manyun. Nah buat cowok2, nggak usah percaya sama mulutnya si cewek yang bilang nggak marah padahal bibirnya udah manyun 5cm gitu. Mending ceweknya diberi perhatian, sambil disayang, ditanya kenapa sih kok bibir nya manyun, lagi kesel sama siapa… Tar lama-lama ceweknya pasti curhat *cewek kan seneng curhat*. Jadi nggak cuma anak kecil aja yang butuh disayang-sayang dan diperhatiin, kita orang gede aja seneng kok ya kalo diperhatiin hehe…

6. Dengarkan perasaan — jangkau rasa lawan bicara dengan menyelami perasaannya. ajak bicara seolah-olah kita juga ikut ngerasain. Misal: “oh tadi kamu disekolah berantem sama temen ya nak. wah kesel banget dong… terus duit jajan nya ketinggalan di rumah dan nggak bisa jajan disekolah ya nak. hmmm pasti kamu jadi laper banget ya disekolah. ya udah sini sayang, mama udah siapin makanan kesukaan kamu nih, makan yang banyak ya biar laparnya hilang…”. Jadi belajar selami perasaan anak seolah-olah kita ada di posisinya.

7. Hindari 12 gaya populer & MKM — contoh gaya ini sudah jelas ya ada di atas. Jadi sebisa mungkin hindari komunikasi gaya ini. Akibat terlalu sering berkomunikasi dengan 12 gaya ini, akibat buat si anak adalah: anak tidak percaya pada perasaanya sendiri sehingga tidak PD.

8. Tentukan: Masalah siapa? — pertama, telaah masalah anak atau masalah orang tua? Setelah itu, kita tentukan apa sebaiknya dibantu atau dibiarkan saja? Hidup adalah pilihan dan pilihan, maka anak perlu dilatih untuk mampu memilih, mengambil keputusan sendiri, dan mempertanggungjawabkannya.

9. Mendengar aktif — Dengarkanlah anak kita dan posisikan diri kita pada posisinya.

10. Sampaikan Pesan saya — Daripada ngomel panjang lebar dan menunjuk kamu begini kamu begitu, lebih baik bilang “mama/papa kesal kalau kamu tidak membereskan mainan karena kalau nanti mainannya hilang kamu kamu juga yang sulit mencarinya. Nah intinya, katakan apa perasaan kita, tapi disertai dengan sebab dan akibatnya.

Bu Elly juga kasih salah satu cara melatih anak bertanggung jawab nih.
Misalnya kita punya 2 atau 3 anak. Nah setiap weekend, buat deh tabel di kertas yang isinya nama hari dalam seminggu dan kolom menu makanan. Duduk deh bareng-bareng, lalu diskusi sama anak-anak hari senin pengen sarapan apa, selasa bawa bekal apa, rabu, pengen makan malam apa dst… Nah kalo sudah menentukan menu dalam seminggu, catat semua bahan yang dibutuhkan selama seminggu, kemudian pergi belanja ke supermarket bareng-bareng. Nah menu itu di tempel di tempat yang gampang terlihat. Cara ini akan memudahkan dan mengurangi stress si ibu dalam hal mengatur menu makanan. Si sulung maunya ini, si bungsu maunya itu, kan nggak mungkin dalam 1 hari diturutin semua. Makanya dengan adanya peta menu ini, menu seminggu sudah ada karena keputusan bersama, bukan keputusan orang tua aja. Jadi tidak ada alasan si anak menolak makan karena yang pilih menunya kan dia sendiri. Kalo anak menolak makan, sudah konsekuensi dia untuk nggak bisa makan selain menu yang sudah disepakati bersama. Jadi, ibu jangan stress kalo salah satu anaknya nggak mau makan. Dia harus belajar bertanggung jawab dengan pilihannya. Kalo nggak mau tanggung jawab ya konsekuensinya dia bakal kelaparan kali itu.

Contoh lain untuk mengajarkan tanggung jawab dan kemampuan memilih si anak: beri kesempatan anak untuk jajan. Anak boleh kok jajan. Misal saat ke supermarket kita batasi beri anak uang 20ribu, nah bilang ke anak bahwa uang itu boleh untuk dibelikan apapun yang dia mau, tapi dalam seminggu ke depan nggak boleh jajan lagi. Nah anak akan berpikir beli apa ya dengan uang 20ribu yang bisa memuaskan hati untuk persediaan cemilan seminggu, misalnya. Kadang ada yang merengek, bisa dapet apa 20ribu untuk seminggu. Nah maka itu gunanya pelajaran ini supaya mereka bisa ambil keputusan mana yang terbaik🙂

Tips dari bu elly supaya kita nggak gampang memberi label pada anak atau orang terdekat kita:
tulis di kertas, kolom kiri untuk berbagai kekurangan si anak, dan kolom kanan untuk berbagai kelebihan si anak. Misal:
kekurangan kelebihan
– nakal                 – pintar gambar
– malas                – jago basket
– nggak rapi         – suka menolong
Nah, coret deh seluruh kolom kiri (kolom kekurangan), dan jangan pernah menyebut anak kita dengan label itu. Panggillah anak kita dengan sebutan, misal “sini dong anak mama yang jago basket”, “anak papa yang pintar menggambar udah makan belum nih..” dst…

Kalo kesalahan komunikasi ini berlanjut terus dan tidak terpecahkan, kemungkinan yang ada: (secara berurutan)
– Pacaran terlalu dini — menurut riset, jaman sekarang anak kelas 2-3 SD aja udah pada punya pacar. Memang sih mungkin pacar bohongan ya. Tapi kalo ditanya “adek kenapa sih punya pacar?” si anak tersebut menjawab “aku punya pacar buat temen curhat”. Nah ini bukti bahwa si anak mulai hilang kepercayaan sama orang tuanya. Dia lebih memilih orang lain untuk dijadikan teman berbagi.
– Seks bebas — sudah jadi rahasia umum kalo seks bebas dikalangan remaja sekarang makin mengkhawatirkan. Anak SD sudah pada kenal seks bebas. Kalo dulu pacaran kelas 5-6 SD masih malu-malu kucing, sekarang kelas 5-6 SD sudah berani mencoba seks bebas *naudzubillah…*
Ada anak perempuan yang lebih senang cari pacar yang usianya jauh diatas dia, bahkan mencari lelaki mapan yang sudah beristri. Ini karena dia tidak mendapatkan sosok ayah di rumah. Maka saat dia ada di luar dan menemukan lelaki yang menghargainya (karena tubuhnya), dan mau jadi tempat berkeluh kesah, si anak cewek itu akan nyaman di pelukan lelaki yang lebih tua tersebut.
– Aborsi — setelah seks bebas dilakukan dan terjadi kehamilan di luar nikah, pilihan selanjutnya adalah aborsi. Data di salah satu RS di bilangan jakarta pusat yang dokter-dokter disana adalah rekan bu Elly, menyatakan bahwa  dari bulan juni 2010 sampai desember 2010 kemarin, mereka para dokter menangani 120-an kelahiran hasil hubungan di luar nikah. Kok ketawan itu bayi hasil hubungan di luar nikah? ya kan kalo habis melahirkan RS menerbitkan surat keterangan lahir, dan para ibu remaja itu tidak mencantumkan nama ayahnya di surat tersebut. Ada yang selamat, ada juga yang bayinya cacat karena sudah berusaha digugurkan dengan berbagai obat nggak mempan, jadi kehamilan tetap berjalan dan akhirnya lahirlah bayi yang cacat.
– Putus sekolah — setelah aborsi dan kehamlan di luar nikah, biasanya si anak malu dan akhirnya putus sekolah.
– Nikah muda — demi menutup malu, biasanya setelah terjadi kehamilan di luar nikah orang tua menikahkan anak mereka. Apa sih yang dapat diharapkan dari pernikahan dini dengan pondasi yang tidak kuat…
– Bercerai — karena pondasi pernikahan tidak kuat, akhirnya terjadilah perceraian.
– Narkoba — Hidup makin hancur, mereka lari ke narkoba untuk melupkaan masalah mereka.
– HIV/AIDS — sudah kena seks bebas, ditambah kena narkoba maka bertahun-tahun kemudian ketawan lah kalo si anak akhirnya mengidap HIV/AIDS. Bahkan mungkin anak yang dilahirkan oleh si remaja itu juga sudah terkena HIV?/secara otomatis dari ibunya sejak dilahirkan.
– Bunuh diri — yang terakhir, setelah semuanya terjadi dan si anak nggak sanggup memikulnya, dia bunuh diri *naudzubillah….* Dari penelitian, bunuh diri termuda dialami oleh seorang anak laki-laki umur 6th. Kalo nggak salah dijelaskan kemarin penyebabnya karena suka dimarahi ayahnya *kalo ngga salah ya*

Seringali kita dengar, golden age anak itu adalah 2-3 tahun pertama sejak kelahirannya Ya memang benar, tapi sebaiknya attacment orang tua-anak itu terjadi setidaknya selama 5-6 tahun pertama kehidupannya. Kenapa? Karena saat si anak masuk SD, mereka akan kenal dengan teman berbagai rupa dan kita sudah pelan-pelan mulai melepas anak-anak kita. Kalo pondasi yang kita bentuk sudah kuat, Insya Allah anak-anak kita akan tahan banting menghadapi teman mereka berbagai rupa. Kalo TK kan kita masih dampingi, antar, dan peer pressure masih sedikit bahkan hampir gak ada. Jadi mulai SD lah tantangan menghadapi dunia di mulai. Maka itu tertulis dalam Al-Quran anjuran untuk menyusui selama 2 tahun. Karena denganmneyusui, insya allah kontak batin dan bonding akan lebih erat. Saat menyusui kita sambil bercanda dan kontak mata dengan anak, ini adalah langkah awal membentuk bonding, kepercayaan, dan kenyamanan si anak sama ibunya.

Bu elly kemarin bilang, untuk wanita beperndidikan tinggi, setelah lulus idealnya jangan mengejar karir, tapi justru kembali kerumah untuk menerapkan ilmunya pada anaknya. Siapa bilang tidak boleh kerja? kerjalh karena ada orang yang kalo nggak kerja nanti malah stress. Tapi kerjalah dari rumah sampai anak kuat pondasi jiwanya. Bu elly pun kerja kok, setlah anaknya kuat pondasi jiwanya baru dia berani ninggalin anaknya sampe sakrang terbang kemana-mana dan praktek di RS. Ayah ibu berpendidikan tinggi, tapi anak diasuh oleh si mbak/suster lulusan SD/SMP/SMA, apa yang mau diharapkan? Jangan harap anak ber-attitude seperti orang tuanya yang lulusan universitas karena kenyataannya mereka memberi waktu lebih banyak sama si mbak di rumah.
Kalo soal ini, saya nggak mau banyak komen. Takut diprotes ibu-ibu working mom. Buat saya, semua ibu baik yang stay at home maupun ibu yang bekerja di luar rumah adalah hebat. Tinggal gimana mereka bertanggung jawab sama amanah yang udah dikasih oleh Allah.
Yang jelas setelah bu elly ngomong begitu, saya nggak nyesel jadi stay at home mom yang bisa ngurus kyara dengan tangan sendiri meski kadang banyak juga jenuhnya karena tiap hari ngurusin urusan domestik. Tapi insya Allah berkah…

Ada kalimat dari bu elly yang menurut saya bagus banget:

Kami para nenek tidak di design untuk merawat cucu kami. Kami membesarkan anak kami di jaman yang minim teknologi, belum terlalu banyak tantangannya. Sekarang jaman sudah berubah, kami nggak mampu membesarkan cucu kami dengan cara kami membesarkan anak kami dahulu. Anakmu adalah tanggung jawabmu. Saat nanti di hisab di alam kubur, yang diminta pertanggungjawaban atas segala hal tentang anakmu adalah kamu sebagai orang tua, bukan kami para nenek/kakek, dan bukan para pengasuh.

Jadi maksud bu elly, tanggung jawab sepenuhnya soal anak tetap pada orang tuanya. Sang nenek/kakek sifatnya hanya membantu. Kalopun akhirnya harus membesarkan si anak, menurutku mungkin baiknya si nenek atau kakek juga diberi ilmu dan informasi mengenai pergaulan jaman sekarang ya biar gak dibohongin si cucu. Karena pada kenyataannya kan banyak juga nenek/kakek yang ngasuh cucunya karena keadaan yang mengharuskan seperti itu. Untuk ibu bekerja misalnya, daripada ditinggal sama si mbak doang lebih baik diasuh sama kakek neneknya kan. Lagi-lagi inilah tugas berat kita sebagai orangtua.

Hosh hosh hosh panjang ya bok… Kemarin bu Elly pesan, sebarkanlah ilmu ini setidaknya ke 3 orang supaya ilmu ini terus menyebar dan bisa meminimalkan kesalahan komunikasi selama ini. Nah Insya Allah kalo aku tulis di blog bisa menyebar ke lebih dari 3 orang ya… Sekalian buat aku baca-baca lagi karena memori otak kan terbatas. Tahun depan biasa aja aku lupa dan khilaf kelepasan ngomel gak jelas ke anak misalnya hehe… Tapi emang lebih mantep kalo hadir langsung di seminar sih karena manurutku bu elly juga seorang public speaker yang bagus banget. Suasana 4 jam selalu hidup, nggak ngebosenin dan bener-bener marasuk ke otak deh ilmunya.

 

5 responses to “Seminar Ibu Elly Risman – Komunikasi Pengasuhan Anak (26 Februari 2011)

  1. makasih sharingnya mba…
    ijin re-share yaa🙂

  2. seneng banget nemu tulisan kaya gini… aku sudah 2 kali ikut KPA nya bu elly, cuma ga bs menuangkan dg tulisan spt ini…

    ijin share ya…

  3. ijin share ya bu

  4. makasi banyak sharingnya mba….ijin share dgn mencantumkan sumber tentu saja (pageaddress)🙂

  5. Seneng, bangga, kreatif, bunda yg cerdas, tkss share ilmuny, terus berkarya yaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s